Zikir Guna Tasybih

*

tasybih zikir 1 - Zikir Guna Tasybih

Hadits diriwayatkan dr Umm al-Mukminin, salah seorang isteri Rasulullah, bernama Shafiyyah. Bahwa beliau (Shafiyyah) berkata:

دَخَلَ عَلَيَّ رَسُوْلُ اللهِ صَلّى اللهُ عَليهِ وَسَلّمَ وَبَيْنَ يَدَيَّ أَرْبَعَةُ آلاَفِ نَوَاةٍ أُسَبِّحُ بِهَا، فَقَالَ: لَقَدْ سَبَّحْتِ بِهَذَا؟ أَلاَ أُعَلِّمُكِ بِأَكْثَرَ مِمَّا سَبَّحْتِ بِهِ؟ فَقَالَتْ: عَلِّمْنِيْ، فَقَالَ: قُوْلِيْ سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ مِنْ شَىْءٍ (رواه الترمذي والحاكم والطبرانيّ وغيرهم وحسّنه الحافظ ابن حجر في تخريج الأذكار)

“Suatu ketika Rasulullah menemui ku dan ketika itu ada di hadapan ku empat ribu biji-bijian yg aku gunakan utk berzikir. Lalu Rasulullah berkata: Kamu telah bertasbih dgn biji-bijian ini ? Mahukah kamu aku ajar yg lebih byk dr ini? Shafiyyah menjawab: Ya, ajarkanlah kepadaku. Lalu Rasulullah bersabda: “Bacalah: “Subhanallah ‘Adada Ma Khalaqa Min Sya’i” (HR. at-Tirmidzi, al-Hakim, ath-Thabarani dan lainnya, dan dihasankan oleh al-Hafizh Ibn Hajar dlm kitab Nata-ij al-Afkar Fi Takhrij al-Adzkar)

Faedah Hadits:

Dalam hadits ini Rasulullah mendiamkan, ertinya menyetujui (iqrar), dan tidak mengingkari isterinya yg berzikir dgn biji-bijian tersebut. Rasulullah hanya menunjukkan cara yg lebih afdlal dr menghitung dzikir dgn biji-bijian atau kerikil. Dan ketika Rasulullah menunjukkan kepada sesuatu yg lebih afdlal (al-afdlal), hal ini bukan bererti utk menafikan yg sudah ada (al-mafdlul). Ertinya, yg sudah ada pun (al-mafdlul) masih blh dilakukan.

Dari iqrar Rasulullah ini dpt diambil dalil bahwa bertasbih dgn kerikil atau biji-bijian ada keutamaan atau faedah pahalanya. Kerana seandainya tidak ada keutamaannya, bererti Rasulullah menyetujui ibadah yg sia-sia, yg tidak berpahala, dan jelas hal ini tidak mungkin terjadi. Rasulullah tidak akan mendiamkan sesuatu yg tidak ada gunanya.

Syekh Mulla ‘Ali al-Qari ketika menjelaskan hadits Sa’d ibn Abi Waqqash di atas, dlm kitab Syarh al-Misykat, menuliskan sbg berikut:

وَهذَا أَصْلٌ صَحِيْحٌ لِتَجْوِيْزِ السُّبْحَةِ بِتَقْرِيْرِهِ صَلّى اللهُ عَليْهِ وَسَلّمَ فَإِنَّهُ فِيْ مَعْنَاهَا، إِذْ لاَ فَرْقَ بَيْنَ الْمَنْظُوْمَةِ وَالْمَنْثُوْرَةِ فِيْمَا يُعَدُّ بِهِ.

“Ini adalah dasar yg shahih utk membolehkan penggunaan tasbih, kerana tasbih ini semakna dgn biji-bijian dan kerikil tersebut. Kerana tidak ada bezanya antara yg tersusun rapi (diuntai dgn tali) atau yg bertaburan (tidak teruntai), bahwa setiap itu semua adalah alat utk menghitung bilangan zikir”[Syarh al-Misykat, j. 3, h. 54].

Wallahu A’lam.

*

Loading...

Tags: #Guna #Tasybih #Zikir

author
Author: 
    3 Contoh Karangan Teks Eksplanasi
    Contoh teks eksplanasi dlm artikel ini, uraiannya kami sajikan secara singkat dan terdiri
    Jawaban Ukuran Panjang dan Lebar Lapangan Sepak Bola
    Tahukah kamu berapa ukuran panjang dan lebar lapangan sepak bola? Seperti yg kita
    Collection of dialogues for level 1 – 3
    Tips for English Teachers These basic English conversations can also be used in
    11+ Daerah Penghasil Tembaga Terbesar di Indonesia
    Apa saja daerah penghasil tembaga terbesar di Indonesia? Utk diketahui, cadangan tembaga Indonesia

    Leave a reply "Zikir Guna Tasybih"