Pelanggan Teksi Pun Ada Yg Bangang Dan Kurang Ajar..

Oleh : Hasmuhaimin Din Gulam

Ok, aku dah masuk ke dlm kokpit aku. Pegang saja stereng, automatik aku dpt rasa aura supir dah mula mengalir keseluruh tubuh utk aku kembali menulis pasal semalam.

teksi 1 - Pelanggan Teksi Pun Ada Yg Bangang Dan Kurang Ajar..

Sebenarnya aku kesal diatas perbuatan aku semalam, tapi aku dah mendidih sangat time tu.

Malam semalam, dekat LRT Ampang ada awek masuk teksi aku. Lps tu dia tanya aku, “ni dekat mana ya?”. Aku cakaplah ni Ampang. Aku tanya nak pi mana. Dia cakap nak pi Yoyo hotel. Tak pernah aku dengar nama Yoyo hotel, bas Yoyo bas aku tau la. Aku tanya dia balik, dekat hotel tu ada bangunan apa lagi, kedai ka mamak ka. Dia jawab, ada kedai KK. Ohh aku tau, tu hotel Safari atas KK, ngadap Ampang Puteri Hospital. Aku tujulah kesitu. Bila dah sampai lps tu dia cakap bukan yg ni. Dekat hotel tu ada jalan baru buat. Ahh sudah, kat mana pulak. Aku pun tekan la Google Map, aku taip Yoyo Hotel tapi yg keluar Oyo Hotel. Aku tunjuk dekat dia, aku cakap Yoyo hotel tak ada, Oyo hotel ada. Tu pun dia tak penaik signboard tulis Oyo, ni Safari Hotel ni pun milik Oyo jugak tapi dia tak tulis Oyo hotel.

Dia dah mcm blur blur. Aku cakap takpa la, kita try pergi dekat tepi Ampang Point, situ pun ada lagi 2 3 hotel milik Oyo juga, tapi nama dekat signboard lainlah. Bila sampai dekat tepi Ampang Point, hotel tu pun bukan jugak dia kata. Aku cakap kita pusing seround lagi. Masa pusing tu aku tanya lagi, apa benda lagi yg kau ingat dekat area hotel tu. Dia dok jawab ada jalan baru buat. Aku pusing masuk tepi De Palma tu dia ternampak signboard Oyo hotel dekat atas restoren Ar Rasyid.

“Haa tu la hotelnya.. sengajak mau pusing-pusing kasik jauk mau meter kasik tinggi…”

Dalam hati aku, ehh babi budak ni, aku dah tolong cari, nama hotel pun sebut salah, blh kau cakap aku sengaja nak pusing-pusing. Tapi aku tahan lagi.

Ngam sampai depan hotel tu. Tu atas tu signboard tulis OYO Hotel.

“Bukan ini hotelnya..lain…hotel tu ejaan dia 3 saja…”

Babi lagi, dia nak belit. Tadi sebut Y O Y O 4 huruf, ni tukar 3 huruf pulak.

Ok kita pusing sekali lagi dekat tepi Ampang point tu, tengok betul-betul hotel kat situ betul atau tidak, kata aku. Sampai kat situ, jenuh dia mengaku kata bukan kat sini. Aku buka lagi Google Map, aku tunjuk semua senarai Oyo hotel. Aku cakap area Ampang Point ni ada lagi 1 hotel bawah nama Oyo, tu kat seberang sana tepi fly over, nama Lodge Hotel.

“Haaaa ya yg itu.. depan jalan itu baru buat..ya betul yg itu..”

Sekelip mata saja dia kata Lodge Hotel tu betul, ntah tak pernah ada kedai KK kat situ, tak ada jalan baru buat kat situ.

“Ok, ini awak sendiri yg cakap kat situ ok, Oyo Lodge Hotel ok, bukan Yoyo hotel. Kalau tak betul bukan salah saya…” aku balas.

Keluar balik ke jalan besar buat U turn depan De Palma. Hotel tu betul-tepi belah kiri tepi flyover Ampang Point hala ke KL. Kalau ikut kiri bawah fly over tak blh, susur tu utk ke kanan saja, terus tak blh. Kena naik fly over tu lps tu masuk tepi Petronas buat 1 pusingan besar lalu dekat Taman Tasik Ampang Hilir.

Ok.

Masa atas fly over dia bunyi lagi. Aku tunjuk tu hotelnya sebelah kiri.

“Kalau hotelnya dibawah, kenapak mau jalan diatas inik?? Mau pusing-pusing lagi ka??”

Berdesing telinga aku.

“Hotel tu kat bawah, jalan bawah mana blh pergi ke situ, kena pusing lalu sini baru blh tembus ke bawah tu..” Kali ni aku cakap kuat sikit.

Oleh kerana awal-awal lagi dia belit itu ini, dia dah mention aku nak kapak dia walaupun langsung tak ada niat aku nak buat mcm tu, aku short cut sikit, pusing belakang kedai tepi Petronas tu berhenti betul-betul tepi kedai basikal Dato Joo Ngan. Hotel tu lot sebelah saja, dlm 20 meter dr tempat aku berhenti. Kalau aku ikut jalan yg betul, stop betul-betul depan hotel tu nanti meter naik lagi, sekarang pun dah 10 ringgit lebih. Nanti lagi dia melalak pasal meter, aku lagi panas.

“Tu hotel dia, lampu kuning tu ada motor sebijik kat situ tak jauh pun, awak blh jalan kaki. Kalau saya nak bawa terus ke depan hotel tu kena buat pusingan besar, meter jalan lagi. Dekat sini tak jauh pun.

“Kenapa tak mau berhenti depan hotel tu? Kalau lain teksi blh saja hantar betul-betul….”

Sial…. aku dah explain kenapa, itu, ini, dia blh aju soalan mcm tu lagi.

“Aku blh hantar kau kesana, tapi aku kena pusing jauh sikit. Kalau dekat sini, dah dekat, kau blh jalan kaki sikit saja. Terpulang pd kau, nak turun sini atau nak turun sana. Aku ikut saja permintaan kau.

Aku masuk gear jalan balik, turn kiri masuk balik jalan tepi Petronas tu sebab nak hantar dia betul-betul depan hotel.

“Apasal kau mauk tinggik suara sama aku? Aku tak tinggi suara sama kau..”

Ehh ..dia bunyi lagiiiiii….

“Aku bukan tinggi suara, aku cakap bg terang dan tegas. Aku nak mudahkan urusan kau. Kau bg maklumat pun kau tak pasti kat mana kau nak pergi, aku tolong cari lagi kau kata aku pusing-pusing mau bg meter jadi mahal, pukimak la.. Kau turun sini la, byk cakap sangat, dah serupa aku tolong anjing tersepit lagi…” Aku stop teksi belakang Petronas suruh dia turun. Jam tu aku bebel lagi.

Hati kesian lagi, takkan nak drop kat dlm taman ni. Selang dua minit aku gerak balik, lalu tepi tasik Ampang Hilir.

“Apasal kau lagi tinggi suara, aku tak tinggi suara sama kau !!! Kau pusing sanak sinik tapi belum jumpa lagik hotel itu…!!?

Fuck.. dia cakap sambil menjerit, kalau laki atau pondan aku terajang dah.

Automatik aku tarik hand brek.

“Kau turun sini jugak, pukimak kau ingat aku nak menipu? Kau ingat aku hadap sangat duit dr kau? Aku nak tolong tapi kau cakap belit-belit nak bg aku salah..babi, kau turun sekarang…”

“Damm dammmm…”

Korangg ajaq dua pintu teksi aku dia hentak. Pergi mati la hang kat sini. Aku turunkan dia tepi fly over MRR2, tepi tasik. Terus hilang selera aku nak cari duit. Aku balik ke ofis simpan teksi, ambil moto. Aku round balik ke tempat aku drop dia tadi, tengok dah tak ada.

Pukimak betul jenis penumpang mcm. Orang nak tolong, dia tiaw kita balik. Aku bukan nak kira sangat pasal meter tu, aku blh lebih kurang. Belambak penumpang aku bawa depa bg lebih. Bila dpt kes mcm ni, lebihan tambang yg penumpang lain bg aku akan cover utk kes mcm ni. Tak adanya aku rasa rugi kalau bg diskaun sikit. Yg penting bg kerjasama, sebab sama-sama bodo nak cari tempat tu. Give and take la.

Jangan nak gebang kat aku falsafah haramjadah “customer always right” , “pelanggan ibarat raja” atau “aku bg kau rezeki” , tu babi semua. Kau punya moral serupa celaka, dgn duit kau nak orang tunduk dekat kau. Babi sekalian, aku bukan hamba duit.

Kalau nak cerita buruk manusia yg naik teksi aku, berkajang blh tulis. Tapi aku jadi geram bila buruk pemandu, merata orang jaja. Buruk penumpang, pemandu saja tau.

Habis aku tulis aku teringat, ada sebjik Oyo hotel dekat jalan hala ke Bukit Belacan. Tapi situ tak ada kedai KK.


Loading...

Tags: #Ajar.. #Bangang #kurang #pelanggan #Teksi

author
Author: 
    Kabur Dari Ibu Tiri yg Kejam, Gadis 14 Thn Ini Malah Diperkosa 6 Pria Selama 2 Hari!
    slidegossip.com – Seorang gadis remaja malang menjadi korban pemerkosaan yg dilakukan oleh 6
    Bangkrut Gara-Gara Corona, Pengusaha Muda Ini Sewa Pembunuh Bayaran Demi Uang Asuransi!
    slidegossip.com – Seorang pengusaha muda nekat melakukan tindakan tak terduga. Berawal dr kondisi
    Aktor Tampan Ini Dituntut Karena Memperkosa 3 Wanita! Pengacara: Kami Yakin Dia Akan Dibebaskan!
    slidegossip.com – Aktor tampan asal Amerika, Danny Masterson dituntut atas tuduhan pemerkosaan yg
    ABG Ngaku Diperkosa Pria Tak Dikenal Saat Mabuk! Baru Lapor Polisi Setelah Hamil 6 Bulan!
    slidegossip.com – Alangkah baiknya utk selalu bersikap hati-hati terhadap orang tak dikenal. Jangan

    Leave a reply "Pelanggan Teksi Pun Ada Yg Bangang Dan Kurang Ajar.."